Jangan Remehkan Insomnia..!!!

oleh -
Anda sering mengalami gangguan susah tidur? Saat semua orang menikmati istirahat panjang di malam hari, anda justru tetap terjaga? Kalau anda menjawan YA, maka mulailah menganggap bahwa ini adalah hal serius. Jangan sekali-kali meremehkannya, karena gangguan tidur berpotensi menyebabkan kematian.

Menurut Dr Olga Parra yang melakukan penelitian bersama tim peneliti dari College Sanatorium Barcelona, Spanyol, kesulitan tidur atau ‘sleep apnea’ bisa berdampak pada naiknya resiko stroke yang mengakibatkan kematian. Kesulitan selama tidur kemungkinan disebabkan oleh adanya gangguan secara berkala saat mengambil nafas.

Ini bisa menjadi resiko baru sebuah kematian yang disebabkan oleh stroke. Kesulitan untuk tidur atau ‘sleep apnea’ diperkirakan dialami hampir 20% orang dan setidaknya gangguan pernafasan itu mengalami masa period 10 detik atau lebih yang bisa dialami selama 300 kali dalam semalam.

Artikel Menarik Lainya!:   iPods Bikin Telinga Berdengung

Dalam penelitiannya, Dr Olga Parra melibatkan 161 pasien penderita stroke untuk melihat hubungan antara resiko stroke dengan ‘sleep apnea’. “Penelitian kami merupakan kali pertama yang menyebut adanya hubungan antara ‘sleep apnea’ dan stroke yang bisa menimbulkan kematian,” ujarnya. Hubungan itu sangat jelas dimana ‘sleep apnea’ merupakan gangguan pernafasan selama tidur karena terhambatnya aliran udara.

Dr Olga Parra mulai melakukan tracking atas penderita stroke setelah pihak rumah sakit mendapati kenyataan adanya pasien yang mengalami stroke setelah mengalami gangguan selama tidur. Selama hampir 30 bulan melakukan penelitian, Dr Olga Parra menghadapi kenyataan bahwa 22 dari 161 pasien meninggal dunia.

Setengah dari 22 pasien itu mengalami serangan stroke tahap kedua. Pasien yang paling tinggi dari 161 pasien itu adalah penderita ‘sleep apnea’ dan menduduki resiko paling tinggi mengalami stroke. Demikian kesimpulan tim pimpinan Dr Olga Parra yang dipublikasikan oleh the Ecu Breathing Magazine.

Artikel Menarik Lainya!:   Informasi Tentang Masa Subur

Stroke merupakan penyakit yang paling banyak menyebabkan kematian dan terjadi jika aliran darah ke otak mengalami hambatan. Karena mengalami hambatan maka aliran oksigen tidak bisa mengalir ke otak. Menurut WHO di tahun 2002 silam diperkirakan 5.5 juta orang meninggal diseluruh dunia karena stroke.

Mengomentari hasil penelitian Dr Olga Parra itu, Ludger Grote dari Sahlgrenska Sanatorium, Swedia, mengatakan penelitian itu membuat orang makin memahami peran ‘sleep apnea’ pada pasien penderita stroke. “Studi Dr Olga Parra memperjelas potensi sleep apnea pada penderita stroke. Hal itu bisa menjadi sebuah pertimbangan untuk melihat implikasi untuk melakukan manajemen stroke.”

Kini Dr Olga Parra akan menyebarluaskan hasil studi mereka ke pusat rehabilitasi ‘sleep apnea’ diseluruh Spanyol untuk mengurangi angka kematian akibat stroke. Lima tahun kedepan Dr Olga Parra berharap bisa dimunculkan hasil studi yang baru.

No More Posts Available.

No more pages to load.